Skip to main content

Ciri-ciri Penumpang Genggesin Versi Trainveler

Back to the Commuter Line.
Krab!! Sesuai dengan kalimat pembuka, di post kali ini gue akan membahas tentang hal yang berhubungan dengan Commuter Line. Tapi... Ini dari segi penumpangnya. Kadang penumpang yang nggak tertib dan sesuka hati itu bikin nggak nyaman ya. Di bawah ini beberapa ciri-ciri penumpang yang genggesin menurut gue.


1. Duduk di Lantai
Masih banyak penumpang yang duduk di lantai dan itu sangat-sangat annoying. Kenapa gue bisa bilang gitu? Satu, peraturan dalam kereta memang di larang duduk di lantai / bangku lipat yang dibawa sendiri. Dua, memakan space. Penumpang yang harusnya bisa masuk ke dalam kereta jadi nggak bisa masuk karena space habis akibat mereka yg duduk di lantai dan juga penumpang yang ada di dekatnya sulit untuk jaga keseimbangan. So, bisa dibilang penumpang yang kayak gini adalah penumpang yang hanya memikirkan dirinya sendiri.


2. Bermain Gadget
Biasanya ini terjadi pada anak muda. Mungkin yang baru pegang gadget. Mungkin. Yang lagi desek-desekan masih sempet-sempetan bbm-an. Mending ya kalo touchscreen. Nah kalo BB? Yang neken keyboardnya mesti pake tekanan. Udah gitu tangannya disenderin ke pundak orang lagi. Gengges?? Banget.


3. Sensitive
Kadang suka keki denger penumpang (terutama ibu-ibu) yang sedikit-sedikit ngeluh sedikit-sedikit ngeluh. Desek-desekan ngeluh, disenggol dikit ngeluh, masinisnya ngerem ngeluh, masinisnya ngegas ngeluh. Aduh... Kalo nggak mau desek-desekan naik di atas aja bu, di atas kereta, lega.............


4. Tidak Sabar
Nngak jarang gue nemu ibu-ibu yang nggak sabaran banget dapet tempat duduk. Rasanya tuh udah kebelet beranak gitu kalo nggak dapet tempat duduk. Waktu itu pernah ada ibu-ibu bawa anak yang kebetulan baru naik dan tidak dapat tempat duduk. Nah salah satu penumpang baik hati yang kebetulan dapet duduk memberikan tempat duduknya kepada ibu-ibu tersebut. But, do you know what is happen then? Ada ibu-ibu yang langsung nyerobot dan duduk di tempat duduk tersebut tanpa rasa berdosa. Sungguh...... terlalu.


5. Bergosip
Nah ini.... Ngegosip! Ibu-ibu banget ya. Kebetulan gue selalu naik di gerbong wanita dan otomatis kanan-kiri-depan-belakang gue ibu-ibu semua. Ngebetein nggak sih kalo lagi desek-desekan terus ada sepasang ibu-ibu yang ngegosip tepat di belakang telinga lo? Asli itu genggesin banget!


Segitu aja yang baru gue temuin. Jadi menurut gue intinya ketidaknyamanan di dalam Commuter Line itu tergantung perilaku penumpangnya sendiri, nggak selalu dari pihak manajemen perusahaannya.

Nah, kalian termasuk salah satu ciri-ciri di atas nggak?

Cheers,

Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.