Skip to main content

It's not My Day

Kamis, 13 Desember 2013 bener-bener bukan hari gue.\

Gue apes seapes-apesnya. Perjuangan banget mau ke kampus doang. Mulai dari kereta gangguan LAA di Pondok Cina sampe UI yang imbasnya kereta dari Bogor perjalanannya terhambat semua. Sampe Tanah Abang ternyata kereta Serpongnya belum tersedia di Stasiun Serpong. Mana hujan angin dan nggak bawa payung lagi. Terpaksa naik angkot dari Tanah Abang, nekad nerobos ujan. Nggak mungkin gue nunggu kereta Serpong karena gue udah telat banget masuk kelas. Basah basah deh.  Sempet worry juga karena takut nggak bawa uang receh buat bayar angkot. Karena kalo berangkat kuliah gue cuma ngandelin KMT (Kartu Multi Trip) dan emang sering sengaja nggak bawa uang receh. Iya iya gue emang terlalu naif dalam hal ini-_-.

Oke lanjut. Dan Alhamdulillah ternyata ada uang lima ribuan di tas. Pas naik angkot, hujannya tambah deres. Makin kebingungan nanti gue turun di mana dan gimana caranya secara gue nggak bawa payung. Bakal basah kuyup. Eh pas sampe Palmerah, ujannya tambah deres, anginnya tambah banyak. Aduh gue pusing, muter otak gimana turunnya sementara abis turun angkot gue harus nyebrang lagi. Iya kali gue masuk kelas dengan keadaan basah kuyup semua masa. Pas sampe depan kompas kondisi hujannya tambah deres, gue nekad turun, lari ke warteg sebrang kampus dan wussss gue basah. Numpang duduk sebentar di warteg nunggu ujannya agak reda. Aduh ini part yg bener-bener nggak lucu. Padahal kampus udah di depan mata, tapi kejebak di warteg sebrang karena hujan angin. Selang beberapa menit akhirnya hujannya agak reda ya walaupun masih sedikit deres. Gue beranjak buat nyebrang dan wussss gue tambah basah. Dan sampe kelas dengan kondisi baju dan tas yang basah. Ditambah lagi AC di kelas dingin banget. Fix, calon-calon masuk angin. 

Mana mau UAS. Nasib punya rumah di ujung berung. Mau ke kampus aja perjuangan banget. Eh tapi gue mikir lagi. Perjuangan gue ini belum ada apa-apanya dibanding mereka yang harus nyebang sungai / gelantungan di jembatan buat sampe ke sekolah yg jarak berpuluh-puluh kilometer. Dan setelah inget itu, gue sadar gue harus lebih bersyukur dan nggak boleh gampang nyerah. Mana? Katanya Nia tahan banting, tapi kena ujan aja mlehoy. So, pelajaran yang gue dapet hari ini adalah "Jangan pernah menganggap diri kita adalah orang yang paling menderita di dunia ini. Di luar sana masih banyak yang harus memperjuangkan lebih daripada apa yg kita perjuangkan hari ini. Di atas langit masih ada langit. Di bawah bumi masih ada bumi. Bersyukurlah, dan kau akan merasa cukup."

Cheers,

Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.