Skip to main content

Maksimal Pelupanya

Cerita tentang keteledoran dan sifat pelupa yang sulit gue hilangkan.

Kemarin, gue berasa jadi orang paling pea se-Lenteng Agung. Iya, jadi ceritanya tadi gue 'sempet' kehilangan KMT (Kartu MultiTrip) di cardkeeper yang biasa gue kalungin. Dan gue sadar saat gue sampe di stasiun tujuan, Stasiun UP. Paniklah gue pas liat cardkeeper gue kosong tanpa KMT gue di sana. Gue coba cari di dalem tas. Nggak ada. Raba-raba di Almet, nggak ada juga. Haduh, matilah gue nggak bisa keluar stasiun. Apalagi kalo kena suplisi, limapuluh ribu men.... Mana nggak ada uang. Mana udah jam sepuluh malem pula.

Akhirnya, gue beraniin diri lapor ke petugas stasiun yang jaga gate, "Pak kartu multitrip saya ilang. Saya mau keluar gimana ya?" kata gue dengan muka panik. Kaki gue rada gemeter.

"Kenapa bisa ilang?" tanya pak petugas.

"Iya mungkin nyelos terus jatoh pas saya mau masukin tas." jawab gue seraya nunjukin cardkeeper gue yang kosong.

Iya. Biasanya gue taro KMT di cardkeeper dan gue kalungin,terus gue masukin ke dalem tas yang gue gemblok di depan.

"Oh iya ini nggak ada nggak nahan. Makanya bisa jatoh." pak petugas memperhatikan cardkeeper gue dengan seksama.

"Jadi sekarang mau keluar nih?" si bapak menawarkan.

"Iya pak."

"Yaudah berarti besok mesti beli lagi dong kartunya." kata si bapak petugas.

"Iya pak mau gimana lagi."

Dan tanpa berpikir panjang pak petugas mentappingkan kartu miliknya di gate out. Dan artinya gue bisa keluar stasiun dan nggak kena suplisi.

"Makasih ya pak..." kata gue.

Selama di perjalanan menuju rumah, gue mencoba untuk meraba-raba kenapa KMT gue bisa jatoh dan hilang? Padahal sebelumnya nggak pernah. Paling cuma tali kalungnya aja. Itu juga karena desak-desakan. Selebihnya, safe. Dan tadi kondisi kereta lega parah. Dapet duduk pula dari Tanah Abang.

Pikiran gue udah nggak karuan. Pasrah. Yaudah deh besok beli lagi toh saldonya juga udah tiris, gue mencoba nenangin diri. Aduh sialnya gue. Untung udah libur. Nggak ke kampus-kampus lagi sampe tahun depan.

Pas sampe depan rumah, nggak sengaja gue ngeraba kantong celana belakang. Pas gue ambil isinya, ya ALLAH.... gue bener-bener deh. Bener-bener oon banget. Gue baru inget tadi pas di Stasiun Palmerah gue isi saldo dulu. Dan gue lepas itu KMT dari cardkeeper. Pas gate in, gue nggak taro lagi ke cardkeeper. Yaampun Nia........... tulul maksimal banget sih lo. Aduh bapak petugas maafin saya ya pak. Saya nggak maksud bohong kok. Huhuhuhuhu.

Bersyukur ternyata masih rejeki. Bersyukur ternyata nggak usah beli KMT baru lagi. Tapi gue bingung, gimana kalo gue mau melakukan perjalanan lagi? Secara gue belum gate out. Kena denda nggak? Kayaknya sih kena pasti. Bingung maksimal~

Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.