19 Jan 2014

Nostalgia SD


Januari 2014 udah abis setengah. Banjir pun juga udah ambil andil buat menggoreskan sejarah di awal tahun kuda ini. Musim hujan emang banyak membawa ingatan masa kecil gue kembali. Ingatan di mana gue bisa tersenyum dan tertawa lepas tanpa memikirkan masalah dan beban hidup. Kayak bayar uang kuliah sendiri, jungkir balik mempertahankan IP biar beasiswa nggak turun, harus rela jadi adonan donat di dalem kereta pas berangkat dan pulang kuliah dan yang paling ngenes adalah nggak punya pacar. Oke, opsi yang terakhir terlalu hina untuk dipublikasikan. Coret.

Lupakan tentang cucian yang nggak kunjung kering. Musim hujan nggak hina-hina banget kok ternyata. Buktinya, nggak sedikit kantor yang libur gara-gara akses jalan ke kantor dibanjiri air hujan. Dan buat anak sekolah, hadiah jam kosong juga membanjiri kegiatan belajar-mengajar di sekolah karena guru yang bersangkutan berhalangan datang dan penyebabnya tidak lain dan tidak bukan adalah karena banjir. See? Hahaha.

Kalo hadiah musim hujan tahun ini buat gue, ingatan payung yang ada kupingnya. Buat lo yang ngerasain happeningnya payung yang ada kupingnya waktu SD, itu berarti masa kecil lo bahagia. Terutama buat anak 90'an kayak gue, payung yang ada kupingnya itu happening banget waktu gue menginjak tahun kedua di sekolah dasar. Dulu bayaran sekolah negeri masih 2500 rupiah per bulan dan uang jajan gue perhari cuma gope. Nggak usah dibanding-bandingin uang jajan waktu gue SD sama uang jajan anak SD jaman sekarang. Jelas bagaikan langit dan bumi.

Berangkat sekolah pake payung yang ada kupingnya, pulang sekolah mandi ujan keliling kampung bareng temen-temen. Indah banget.

Masa-masa SD emang pantes banget buat dikenang, dilaminating, ditaro di bingkai, terus dipaku deh di ingatan lo yang paling dalam. Biar jadi penghibur disaat lo mulai putus asa ketika lo ngejalanin hidup di usia yang semakin dewasa.

No comments :

Post a Comment