Skip to main content

Pizza? Cilor!!!




"Karena makan pizza di restaurant pizza sudah terlalu mainstream."

 Makan pizza di restaurant pizza? Udah biasa. Tapi makan cilor di restaurant pizza itu baru luar biasa.

Belom kenal cilor? Oke gue bakal jelasin. Cilor adalah salah satu jajanan yang terbuat dari sagu, mirip cireng tapi bentuknya kayak sate dan adonannya lebih lembut. Terdiri dari enam bulatan sagu satu tusuk dan dibalut telur terus digoreng di minyak panas. Enggak cuma sampe situ aja, selesai dibalut telur dan digoreng, cilor biasa diaplikasikan dengan bumbu bubuk berbagai rasa kayak keju, balado, jagung bakar atau lada hitam. Kalian bisa pilih. Karena kebetulan abang cilor baru mengepakkan sayapnya di lingkungan rumah gue, jadi cilor belum terlalu familiar terdengar di telinga banyak orang. Dengan rasa yang enak dan harga yang sangat terjangkau, jajanan khas Bandung ini pun laris manis di lingkungan rumah gue. Pembelinya nggak cuma anak bocah sampe aja, tapi juga sampe nenek-nenek. Tenar banget kan cilor di rumah gue? xD

Bahkan gue mulai membantu abang cilor untuk mengepakkan sayapnya sampe ke Palmerah. Gyahahaha iya ke mana lagi kalo bukan ke temen-temen kampus gue. Dan di luar dugaan, ternyata mereka suka dan excited banget. Kalo ada kelas siang, mereka suka nitip. Tapi kalo ada kelas pagi, gue nggak bisa bawa karena abangnya baru mangkal di pertigaan deket rumah gue siang-siang.

Bicara soal kenapa ini cilor kemarin bisa mendarat di restaurant pizza, itu karena gue yang bawa dari rumah buat tante muda gue yang fanatik banget cilor. Huehehehe. Nah setelah pesenan dateng, tante muda gue yang gaul ini tiba-tiba ngeluarin cilor dan taro di plate di depannya sambil bilang,

"Karena makan pizza di sini sudah terlalu mainstream."

Etttttt. Gue baru sadar kalo yang ada di piringnya itu cilor, bukan pizza atau pasta. Sontak gue langsung kaget liat tingkah tante gue ini. Bener-bener... Bener-bener gokil dan sealiran ya otak kita hahaha.


Ini tante gue. Eh tapi kata die gue nggak boleh panggil die "tante" hahaha


Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.