Skip to main content

Abang-abang Terbaik

10 hari sudah gue meninggalkan toko. Banyak kenangan nggak akan pernah gue tinggalin di sana. Memang, ada beberapa hal yang menjengkelkan yang mendukung keputusan gue untuk pergi. Misalnya, celotehan anak kasir setiap jam istirahat di loker, perlakuan beberapa orang yang selalu meremehkan pekerjaan gue sampai beberapa orang yang mulai menghindari gue tanpa sebab. Tapi, gue sadar kalau ternyata lebih banyak hal yang menyenangkan yang memaksa gue untuk tinggal lebih lama. Seperti sapaan hangat orang-orang yang selalu welcome dengan keberadaan gue, banyolan yang selalu membuat gelak tawa gue pecah dan beberapa makanan yang tersedia di sana.

Well, berikut beberapa orang-orang yang gue nobatkan sebagai orang-orang baik di sana, di luar Kak Dhatul dan Kak Tiara;

1.    Wandi Agus Supriyono
Biasa dipanggil Wandi atau Yono. Dengan penuh dengan kesadaran, gue menobatkan abang yang satu ini sebagai abang yang paling baik di toko. Doi orang yang mengajarkan gue banyak hal, tanpa sedikit pun menggurui. Yang selalu setia dan tanpa mengeluh memberikan jok motor belakangnya buat gue kalo gue mau nebeng sampe kampus. Yang punya hobi sama dan selalu buat gue ketawa lewat banyolannyaDay by. Dan yang selalu buat gue terkesan dengan segala komitmen di dalam hidupnya. Ya, Wandi namanya.

2.       Luhur Lesmana
Penyayang dan baik. Abang yang selalu peduli dengan status-status bbm gue. Yang selalu nggak tega ngeliat gue pulang tengah malem sendirian. Mungkin atas dasar itulah, doi selalu menawarkan tumpangan kalau gue lagi shift siang. Walaupun gue udah resign, dia tetap Abang Luhur, yang selalu menawarkan tumpangan. Dan hal yang nggak akan pernah gue lupa dari abang yang satu ini adalah, dia pernah jatuh waktu kita karaokean mendadak di office. Niatnya mau menyandarkan kepalanya di samping gue yang lagi buat shelftag. Tapi sayang, gue menghindar dan yang paling bikin sial, dia duduk di bangku yang udah agak rusak dan akhirnya jatuh. Dan satu hal lagi yang perlu diingat, walaupun dia suka modusin gue dan Kak Tiara, dia termasuk cowok yang setia sama pacarnya.
            
3.       Riki Sahroji
“Masha....”
Begitulah abang yang satu ini memanggil gue. Abang yang memunyai perawakan tinggi dan besar ini emang cocok banget jadi partner gue kalo kita cosplay jadi Masha and The Bear. Abang ini nggak pernah lupa sama gue dan Kak Tiara. Alih-alih manggil gue di office buat suruh ambil kertas zfood. Tapi setelah sampai sana, malah ditawarin masakan anak BSD. Sampe gue udah resign pun, doi masih nawarin gue makan, walaupun cuma lewat bbm.

4.       M. Anis Fuad
Abang ini tinggiiiiiiiiii banget. Nggak heran, di toko dia dipanggil “Jangkung”. Yang nggak setuju kalo gue deket sama Bang Luhur karena dia takut kalo kita jadian dan nikah, anaknya bakal serem. Karena gue dan Bang Luhur sama-sama berbulu. Tiap gue lewat depan counter delicatenya, satu hal yang selalu membekas di ingatan gue, nada suaranya waktu manggil gue, “Dede....”

5.       Ricky Dwi Santoso
Autis. Kata yang dapat mewakili abang ini secara keseluruhan. Karena itulah, hampir semua orang di toko panggil abang RDS dengan pangilan, “Autis”. Abang yang satu, baik loh. Doi pernah bela-belain jemput gue di stasiun tengah malem cuma buat nganterin gue sampe rumah.

6.       Abdul Rohman
Kalau yang ini gue panggilnya abang apa om ya? Hahahaha. Walaupun suka cubit dan mukul lengan gue kalo gue dateng ke counter buah, dia termasuk abang yang baik di toko. Suka ngajarin gue banyak hal tentang buah dan customer. Suka buatin jus juga kalo shift siang lagi nggak ada supervisor Dan doi salah satu orang yang paling peduli kalau gue nggak masuk ataupun nggak ada di toko.

7.       Ahmad Fahrozi
Bang Ojay, begitulah nama panggilannya. Yang suka dicengin jones abis-abisan sama anak-anak. Padahal anak-anak yang ngeledekin dia juga jones. Hahahaha. Bang Ojay, salah satu anak F&V yang punya tujuan hidup dan mau belajar dari siapa pun. Dan kita juga punya hobi nonton anime yang sama.

8.       M Hikmat

Abang yang selalu ceria dan selalu menghiasi koridor toko dengan suaranya yang cetar membahana. Staff Divisi Groceries yang santun namun penuh dengan canda.

Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.