Skip to main content

Kedai Ice Cream di Sudut Stasiun Pondok Cina.



Panas panas emang paling enak makan ice cream. Apalagi kalo abis desek-desekan di kereta. AC di kereta mah udah nggak level lagi buat nyejukin badan, apalagi nyejukin hati yang dongkol denger celotehan harimau berwujud ibu-ibu yang kalo disenggol mengaung. Pokoknya kalo desek-desekan, kereta berAC pun tetap rasa ekonomi.


Nah nah... daripada makan ati gara-gara 7 manusia harimau eh maksudnya ibu-ibu yang sensitif, mendingan makan ice cream aja. Buat kalian yang suka landing di Stasiun rasis ini, sebut saja Pondok Cina (ciyeelah bahasanya 'Landing' abis denger masinis rasa pilot kemarin wwwwww), ada satu tempat recommended yang haram untuk nggak didatengin. Namanya POCIN Ice Cream. Dari namanya pasti kalian udah tau dong. Yak! Ini bukan kedai minuman kopi yang dicampur pake parutan cincau. Ini kedai Ice Cream.



Seperti halnya quote ini, "Don't judge a book by its cover." yang artinya.......

Pinterrrrr.

Tampilan kedainya boleh sederhana, tapi liat dulu daftar menunya. Kalo kalian nggak ngerasa bingung mau pilih yang mana, berarti kalian lagi kedinginan! Lho?

Yah pokoknya daftar menunya tuh beragam. Kedainya bersih dan penjualnya juga ramah. Eits, pasti mau nanya satu hal nih. Tenang... soal harga jangan khawatir karena menu ice cream di sini harganya nggak ada yg lebih dari sepuluh ribu! Mantab kan? Ya kecuali kalo kalian beli lebih dari 1 porsi. Harganya pasti lebih dari segitu. Hahahaha.

Nah pasti kalian bertanya-tanya di mana sih letak kedai ice cream ini? Kalian keluar dari gate Stasiun Pondok Cina yang menuju ke Jalan Margonda, lalu belok kanan. Jangan ambil jalan kiri yang menuju Universitas Gunadarma. Ikuti jalan yang menuju parkiran mobil. Tapi jangan masuk ke dalem parkiran mobil ya. POCIN Ice Cream ada di sebelah kanan jalan.

Selamat bereksperimen!!!



Nah ini pasti gambar yang ditunggu-tunggu.

Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.