Skip to main content

MY - THAI Trip Day 1



“Ih enak banget sih? Envy ih.”

“Jalan-jalan mulu. Ajak-ajak dong!”

“Lo lagi di *tuuuuut*? Ngapain? Anjir enak banget!”

“Bagus banget tempatnya..... mau ke sana!!”

Lo capek nggak sih cuma bisa ngomen-ngomen kayak gitu di postingan twitter, facebook, instagram atau blog orang lain? Gue sih capek. Nah, karena gue nggak mau waktu, tenaga, pikiran, hati dan kuota internet gue abis cuma buat mgomen dan envy-envy an sama orang-orang yang bisa ngetrip ke sana ke sini, gue dan teman-teman ISI 2012 pun memutuskan untuk ngumpulin duit buat ngetrip.


Btw, lo pada kenal ISI 2012 Backpacker? Gue jamin sih enggak. Okeh. Next post gue akan ngenalin siapa aja makhluk-makhluk ISI 2012 Backpacker ini.

Balik ke cerita.

Ini adalah trip kedua kita ke luar Indonesia.

Eh bentar.

Emang pernah kita nge-trip dengan ke destinasi di Indonesia sebelumnya ya Ni?”

Hmm belum sih.

“Okeh tolong kalimat Ini adalah trip kedua kita ke luar Indonesia di-rework lagi ya.” *ngomen ala klien yang minta revisi konten* #kanjadicurhat

Iya jadi gue dan anak-anak ISI 2012 ini sebelumnya pernah ngadain trip juga ke Malaysia dan Singapore tahun lalu. Tapi gue nggak share semuanya di sini. Hanya beberapa, itu pun tentang kereta aja. Masih ya, gembel peron. Terus tahun ini kita coba buat rencanain lagi, ya kebetulan ke luar Indonesia lagi. Apalagi abis UAS, ngerefresh otak. Emang kampus kita doang dah. Yang lain mah masih belajar, kita udah libur semester. *sombong* *dilempar masinis* #tangkep

Nggak deng, kita nggak bermaksud sombong kok. Ciyus. Emang awalnya rencana kedua kita ini masih sebuah wacana. Tapi kebetulan waktu itu lagi ada tiket promo Jakarta – Kuala Lumpur, Kuala Lumpur – Jakarta cuma 570rb sekian rupiah dari Airasia. Ya emang sih nggak murah-murah banget. Ya daripada mubazir dan kita udah keburu ngebet banget mau jalan-jalan, akhirnya kita sikat deh.

18 Mei 2015.

Tengah hari bolong kurang setengah jam. Kita landing di Kuala Lumpur International Airport 2.

Ini kedua kalinya gue nginjekin kaki di Kuala Lumpur. Dan di kesempatan kedua ini, gue bisa nginjekin kaki di Bandara ini dari hasil kerja keras dan keringat gue sendiri. Tahun lalu, gue masih ngemis-ngemis minjem duit sama kakak gue. Apalah daya gue tahun lalu yang masih jadi mahasiswi tok. Masih nganggur, belum punya kerjaan. Tapi tahun ini, Alhamdulillah gue bisa biayain hidup gue sendiri dan ngasih sedikit rejeki ke orang tua gue yang mblaem-mblaem.

Gapapa setiap hari makan siang di kantor diganti sama bekel buatan emak gue. Gapapa sebulan enggak ngeMall kayak anak-anak lain yang selalu update foto makanan fancy dan update lokasi di tempat-tempat gaul. Gapapa weekend gue cuma diabisin ngerem di kamar buat browsing-browsing cantik atau karokean sendirian. Gapapa. Gapapa gue dibilang kudet dan kuper. Gapapa kok. I’m really okay with that. Yang penting, gue bisa nyisihin uang gue buat sekolah, hobi dan semua keperluan gue tanpa harus minta lagi sama orang tua.

Terus gue terharu.

Terus lo nangis nggak Ni?

Nggaklah. Gembel peron kan kuat. *dilempar beras plastik*

Lanjut kak!

Setelah sampai di KLIA 2, kita langsung beli tiket bus menuju KL Sentral dengan harga RM 10, atau setara dengan Rp 35.000,-. Betilah ya sama tiket bus Damri dari Soetta ke Pasar Minggu. Mahal dikit Bus Damri kayaknya.

Selama perjalanan, gue nggak lagi excited kayak halnya waktu kunjungan pertama ke sini. Nggak lagi mantengin jendela bus Cuma buat liat aspal jalan tol yang rata dan mulus nggak ada lobang. Nggak lagi mantengin jendela bus Cuma buat liat hamparan kebun kelapa sawit yang tajem-tajem. Nggak lagi mantengin supirnya dan berharap dia bisa berubah jadi masinis. Nggak lagi.

Yang ada di pikiran gue cuma...

“Aduh kerjaan gue gimana ya gue tinggal? Mana image buat postingan belum didesain lagi. Mana ada campaign gede lagi. Gimana kalo klien minta revisi content yang macem-macem? Juan bisa nggak ya?”

Gue bengong sambil makanin pisang lampung yang gue bawa dari rumah.

Gue masih anak baru yang kerja belum ada 6 bulan di kantor. Tapi udah ganjen ambil cuti 1 minggu. Padahal brand yang dipegang dan kliennya lumayan reseh. Dan pas banget lagi ada campaign gede tahun ini. Mampus gue! *Toyor diri sendiri*

Gue coba buat nggak menyesali keputusan yang udah gue ambil ini. Coba cari tameng lain buat nutupin kegelisahan gue.

Gapapa kali ya. Dinginin otak yang ngebul abis UAS. Dinginin otak yang lebih ngebul juga abis meeting sama klien tentang timeline campaign. Gapapa kok gapapa. *edisi nenangin diri sendiri*

Bus tiba di KL Sentral berbarengan dengan orkes keroncong di perut kita. Kita lantas nggak masuk ke KL Sentral, tapi jalan keluar untuk cari kedai mama atau kalo di sini bilanganya Warung Makan pinggir jalan. Kenapa? Ngirit.

Setelah bolak-balik bingung mau makan di kedai yang mana, akhirnya kita pun berhenti di sebuah kedai yang cukup ramai dikunjungi orang-orang kantoran. Dan menu yang kita pesan adalah Nasi Goreng Kampung.

Apaan tuh? *ngedipin satu mata*

Nasi Goreng Kampung itu nasi goreng biasa, tapi yang bikin beda karena ditambahin ikan bilis. Ikan bilis itu semacam ikan teri gitu.

Minumnya?

Milo Ice! Ini nih salah satu minuman yang wajib lo beli kalo lo lagi di Malaysia. Gue nggak ngerti kenapa Milo di sini jauh lebih enak daripada Milo di Indonesia. Serius!

Nasi Goreng Kampung dan Milo Ice!

Selesai makan, kita lanjut lagi jalan. Kali ini tujuan kita adalah Little India. Dari namanya dah keliatan kalo isinya ini orang-orang India. Eh nggak cuma orangnya aja, di sini lo bisa nemuin semua hal yang identik dengan India. Sampe Syahru Khan juga bisa lo temuin di sini. Tapi Syahru Khannya bentuk 2 Dimensi. Yeeee.... oncom.


Foto dulu biar ngehitz. ISI 2012 was here!

Ngapain kita di sini? Ngemilin dupa? Kursus joget-joget ngiterin pohon ala Film Bollywood?
Bukan. Kita ke sini mau nganter Nalini dan Dipo ketemu sodara-sodaranya.

Sembari nungguin Nalini beli oleh-oleh titipan buat nenek-tante-om-kakak-sepupu-pacar-dan-teman-teman-kantornya, kita juga gunain kesempatan ini buat foto-foto beli kartu perdana lokal. Ini salah satu hal yang harus dipertimbangin dan diprioritaskan kalo lo ke luar negeri. Paket data harus selalu aktif demi komunikasi sama keluarga dan googling tempat-tempat seru dan update location di PATH.

Kartu perdana lokal yang kita pilih adalah Hotlinks. Oiya, hati-hati pilih counter pulsa kalau mau beli dan masang kartu perdana di sini. Pengalaman di satu counter di Little India, kita kedapetan abang counter yang nggak detail jelasin mekanisme penggunaan paket data. Jadinya misscom.

Jadi ceritanya gini, counter tempat cewek-cewek beli kartu perdana beda sama counter tempat cowok-cowok. Ini karena si cewek-cewek nggak kuat nahan pengen ngasih kabar ke keluarga dan pacar yang ini gue nggak termasuk. Si abangnya bilang, setelah 30 menit kartu diaktifin, kita baru bisa gunain paket data selama seminggu, gratis. Nah kita cewek-cewek nungguin deh tuh sampe 30 menit. Eh pas lewat dari 30 menit, kok paket datanya nggak bisa-bisa. Saking penasarannya, cowok-cowok mampir ke counter pulsa yang beda yang lokasinya nggak jauh juga dari counter awal. Pas ditanya ke abang counterya... hmm. Jelas aja. Itu RM 15 Cuma buat kartu perdananya aja. Belum termasuk pulsa dan paket data. Akhirnya kita beli voucher pulsa lagi seharag RM 10, dan syukurlah si abang counternya sangat-sangat kooperatif mau masangin paket data di hape kita satu-satu. Mantaf.

Siang menjelang sore, Little India diguyur hujan. Tapi itu nggak menghentikan kaki-kaki kita untuk melangkah ke tempat lain di Kuala Lumpur. Cieelahhhh.

Tempat selanjutnya, KL Tower!!!

Sehabis meneguk sembilan sampai sepuluh teguk air mineral di sevel, akhirnya kita meluncur ke KL Tower dengan taksi. Karena kita bersembilan dan kita lagi ada di Kuala Lumpur, maka kita berhentiin 3 taksi. Kalo kita di Jakarta, kita akan berhentiin 2 taksi aja. Hahaha. Karena supir taksi di Kuala Lumpur nggak bisa dilobi kayak supir taksi di Jakarta yang bisa ngangkut 5 orang dalam satu taksi. Muahahaha. /ditamparupirtaksi/

Hanya menempuh waktu 15 menit dan ongkos taksi RM 10, kita udah sampe di KL Tower. Pas keluar dari taksi, karyawan-karyawan KL Tower menyambut kita sambil lobi-lobi biar naik ke atas. Fyi, naik ke atas KL Tower dikenakan biaya sekitar 180ribu. Dan di seberang pintu masuk KL Tower ada aquarium besar semacam seaworld yang masuknya pun perlu beli tiket yang nggak murah.

Ada Cakra Khan di lantai dua, posternya doang.

Karena kita inget budget, akhirnya kita Cuma naik ke lantai satu. Duduk-duduk cantik sambil poto-poto di bawah KL Tower macam lagi poto di Monas. Ya emang nggak jauh kayak Monas sih. Malah lebih luas, tinggi dan historical Monas menurut gue. Dan Aquriumnya juga lebih gede di Sea World deh kayaknya. Tapi sayangnya, KL Tower sedikit lebih bersih daripada Monas. Sayangnya....

Yang punya kamera lagi sholat-_-

Hari udah semakin sore. Perut juga minta diisi lagi. Setelah puas foto-foto dan sholat dan mintain es duren Dipo, Oten sama Nalini, akhirnya kita memutuskan jalan kaki ke Stasiun Monorail terdekat. Setelah putus asa nggak kedapetan shuttle bus gratis.

Jalan dari KL Tower ke stasiun monorail terdekat emang nggak deket. Tapi di sinilah seninya backpacking. Lo bisa lebih leluasa memperhatikan keadaan sekitar. Gue bener-bener excited! Gembel Peron tambah tangguh aja nih. Untung gue bawa tas Cuma satu, dan nggak berat. Oiya dua deng, sama tas kamera.

Sampainya kita di stasiun Monorail Raja Chulan, rencana awal ke Bukit Bintang pun dicoret. Berhubung udah terlalu sore, akhirnya kita skip ke Chow Kit buat makan malam.

Sampai di Chow Kit, langsung bernostalgia sama trip pertama. Tahun lalu kita nginep di hotel milik muridnya Sir Gufron di Chow Kit dan makan Tomyam di kedai mama dekat situ. Karena enak, akhirnya sekarang kita balik lagi buat makan di situ. Makan Tomyam, kangkung, sambel dan minumnya tetep Milo Ice. Inilah kenapa setiap gue balik ngetrip ke Malaysia pasti gue ngerasa gendutan. Wong minumnya Milo Ice terus. Abisnya enak sih. Pusing pala belbi. :/

Setengah delapan lewat dikit, kita bertolak dari Chow Kit menuju KL Sentral. Tim dibagi jadi dua. Sir Gufron dan cewek-cewek yang bawa tas berat dan banyak naik mobil temennya Sir Gufron. Gue memilih untuk naik Monorail bareng cowok-cowok yang tersisa.

Kenapa Ni? Emangnya nggak capek jalan mulu?

As long as getting on the train, I always feel happy!

Itu alasan yang pertama. Alasan kedua, It seems more exciting to explore Kuala Lumpur in the night with these boys.

Sub-Group: Para Penyabun 2012

“Welcome to da Para Penyabun!”

Ini salah satu ucapan selamat datang mereka setelah gue memutuskan untuk nggak ikut rombongan mobil. Seketika gue ngakak. Anak-anak ini memang hina~

Dari tempat makan kita ke Stasiun Monorail Chow Kit nggak terlalu jauh. Cuma sekitar 200m. Setelah beli koin, kita naik ke atas peron dan dari sana keliatan Twin Tower yang iconic. Berhubung keretanya belum ada, kita ambil kesempatan ini buat foto-foto.

Cekrek. Cekrek.

Tapi semua berubah setelah ada cewek pake rok di atas perut nungging-nungging mungutin tiket koin yang gelinding.

Salah fokus.

Nah ini nih. Gue baru sadar hidup gue mulai rusak setelah bergaul sama anak-anak ini. Otak gue jadi burem dan sekarang cepet banget nangkep sinyal-sinyal maksud terselubung di balik kata-kata mereka. (>.<)

Nggak lama setelah foto-foto dan merhatiin paha cewek tadi, akhirnya sang kereta pujaan hati pun datang. Dan gue benar-benar harus berbesar hati karena kereta ini dikendarai tanpa masinis. Gue berbesar hati kok. *sambil nangis*

Balik lagi ke KL Sentral. Setelah nemuin Sir Gufron dan Tim cewek-cewek, kita naik ke atas menuju sebuah ruang tunggu. Bukan. Kita nggak berencana buat nginep di sini kok.

Tapi untuk..... jengjengjengjengjeng. *drumroll*

NAIK KERETA MALAM KE HAT YAI THAILAND!!!

Jugijagijugijagijuk~ Mantafff.

Ini dia yang gue tunggu-tunggu dan gue highlight selama di trip ini. Yes! Gue naik sleper train lintas negara. Gembel peron naik pangkat! Siap-siap nyiapin kamera yang baterenya udah sekarat gara-gara kebanyakan foto Oten. ;/

Pose menyambut pujaan hati datang~

Mau tau kelanjutan trip hari kedua gue dan ISI 2012 Backpacker di Hat Yai? Tunggu di postingan selanjutnya!!!




Comments

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.