Menanti Jam Tujuh.

Pagi ini gue berangkat bareng bapak dan seperti biasa, gue sampai dua jam lebih cepat daripada jam masuk kerja di kantor. Berhubung kantor jam enam belum buka, lebih tepatnya gue nggak mau ganggu Pak Tarib beberes kantor sih. Jadi, gue memutuskan untuk duduk di halte depan gang kantor sampai waktu menunjukkan jam tujuh.

Senjata Tersakral.

Prajurit perang pasti butuh senjata untuk berperang. Begitu pun prajurit peron. Gue juga butuh senjata untuk memperebutkan sejengkal tempat berdiri di Commuter Line. Berperang untuk tetap bertahan di dalam Commuter Line dengan tekanan, gesekan dan dorongan dari segala arah. Dan ini adalah senjata terpenting gue.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!



Hai!

Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.