Skip to main content

(Harus) Berani Solo Traveling.

"Gue takut. Kalo nanti gue nyasar gimana? Kalo nanti gue diculik terus dikirim ke Madagaskar gimana? Kalo nanti gue dibius terus dicincang-cincang buat adonan bakso gimana? Kalo kalo kalo kalo asdfghjkl97gibfrxg@$/*¥£€₩...... gimana?"

Dan masih banyak "kalo kalo gimana" lainnya yang muter-muter di otak gue sesaat setelah gue memutuskan untuk melakukan Solo Travelling.

Gue kan cewek. Aman nggak ya? Entah kenapa pertanyaan ini selalu mengudara di kepala gue. Kayaknya dia tahu kalo gue nggak akan pernah bisa jawab sebelum gue coba. Yes! Gue harus coba Solo Traveling! Harus!

Solo Travelling bukan soal traveling yang tujuannya ke Solo. Bukan. Tapi Solo Traveling adalah melakukan perjalanan seorang diri ke suatu tempat. Terutama ke suatu tempat yang masih asing untuk kita.

Lho? Kenapa harus sendiri? Emangnya nggak punya temen?

Cari temen buat backpackeran sih kedengerannya gampang. Tapi yang gue alami nggak sesimple itu!

EH JALAN-JALAN YOK!!!
AYOK!!! KEMANA?
KE SINI AJA.
WAH AYOK AYOK SERU TUH!!!
YAUDAH TANGGAL SEGINI YA.
IYAIYA GAMPANG.
*kemudian menghilang nggak ada kabar*

Gue udah coba ajakin temen-temen yang lain. Di umur yg segini dengan macam-macam aktivitas yang nggak selaras emang susah banget buat nentuin jadwal libur bareng. Ada yang inilah ada yang itulah. Ada yang mau ngedate sama pacarnya lah. Ada yang mau ujian lah. Ada yang mau momong omnya lah. Ada yang nggak punya duit lah, tapi sosialita sama hedon terus. Buanyak deh pokoknya. Sekalinya ada yang libur dan udah bilang OK. Eh H-1 secara tiba-tiba ngebatalin dengan sejuta alasan. Gengges nggak? Banget!! 

Daripada nunggu titik temu waktu luang yang hanya punya peluang 0.00000000000012% untuk ketemu dan gue juga nggak mau egois maksa mereka buat bolos, jalan satu-satunya ya jalan sendirian. Kalo nunggu terus, sampe matahari beranak 13 juga nggak akan jalan-jalan. Sedangkan stress di kepala udah melambai-lambai minta disapu. Dilema? Ya menurut situ aja sih...

Berani nggak berani ya pokoknya harus berani Solo Traveling. Kalo nggak berani nanti gue nggak bisa tahu sejauh mana kapasitas diri gue, sejauh mana kemampuan adaptasi gue di tempat baru dan sejauh mana kemampuan bertahan hidup gue tanpa orang yang dikenal. Kalo gue terus-terusan tergantung sama orang, gue nggak akan pernah bisa mandiri.

Emangnya nggak takut kesepian jalan-jalan sendiri?

Kesepian itu manusiawi. Dan siapa bilang gue nggak kesepian? Gue inget betul gue nangis di hotel sendirian malem-malem karena baru pertama kali ngerasain yang namanya HOMESICK. Itu nggak enak. Kangen rumah. Butuh orang buat diajak ngobrol. Kalaupun nggak ada orang, setidaknya gue butuh TV yang bisa ngeluarin suara. Yang bisa bikin atmosfer di sekitar gue nggak bisu. Tapi nggak bisa karena di kamar gue cuma ada kasur, kipas angin, meja sama gantungan baju doang. Nggak ada kamar mandi di dalem karena shared bathroom. Tapi balik lagi, kalo gue ngerasain yang enak-enak terus, gue nggak akan bisa berkembang, gue nggak akan bisa mandiri.

Seperti pepatah bilang, "Move on from your comfort zone. A magic can't happen from there."

Tahukah kalian? Gue yang biasa diem di kamar kalo libur dan jarang ke luar rumah, setelah ngerasain kesepian itu gue jadi ada keinginan untuk bersosialisasi. Ngobrol dengan orang asing dengan topik pembicaraan yang random. Contohnya ngobrol sama Akang-akang gondrong yang pinter ngobrol Bahasa Inggris dengan logat sunda yang kental di lobby hotel. Sharing tips travelling di Bandung sampe berbagi pengalaman hidup. Gue juga bisa ngobrol banyak sama Kang Hendi, staff Kebun Bunga Begonia yang super ramah. Berawal dari minta tolong buat fotoin gue, akhirnya gue diajak manen Tomat Cherry dan ditawarin sarapan bareng pake Bala-bala. Atau dengan mas-mas asal Solo yang bekerja di Bekasi dan punya hobi sama, travelling. Juga dengan mba-mba cantik yang duduk di sebelah ketika menuju Jakarta. See? Teman gue bertambah!

Nggak cuma kesepian aja yang nambah temen baru, nyasar juga ikut andil menambah pengalaman berkesan di Solo Travelling pertama gue ini. Gue bersyukur banget malam pertama di Bandung gue sempat nyasar waktu mau balik ke Hotel dari Alun-alun. Kemampuan IQ gue menghafal jalan yang jongkok ditambah langit yang udah gelap menyempurnakan kesialan gue malam itu. Tapi dari situlah gue bisa ketemu Abang Gojek baik hati yang rela menawarkan diri untuk mengantar gue sampai depan gang hotel, gratis!! Padahal dia lagi nugas nganterin makanan lho! Lalu gue pun sadar, semua yang baik memang tidak selalu terlihat baik pada awalnya. #cieelah

Solo Travelling juga mengikis berat badan. Bayangin aja, jalan-jalan ngiterin pusat Kota Bandung dengan jalan kaki bikin gue lupa makan. Dua hari itu gue cuma makan nasi sekali dalam sehari. Hari pertama,  gue makan nasi cuma pagi pas di kereta. Hari kedua, gue makan nasi cuma sore pas di stasiun sebelum boarding. Sisanya? Gue makan pisang yang gue beli di Circle K di BRAGA sebagai sarapan di hari kedua sebelum check out di hotel.

Kesepian, kesasar, boros. Solo Travelling nggak sehoror itu kok. Intinya, persiapkan mental. Percaya sama diri sendiri dan Tuhan. Percaya sama diri sendiri akan buat kalian lebih kuat. Dan percaya pada Tuhan akan buat kalian tetap merasa aman walaupun kalian sendirian.

Nah selalu ingat, "Semua yang baik tidak selalu terlihat baik pada awalnya."

Setuju?

Baca cerita lengkapnya.
Trainveler Goes To Bandung (Day 1)

Comments

  1. sering banget nih aku alami,sudah lama janjian sama teman, ngumpulin duit ,nentuin tanggal berangkat,eh hari H nggak jadi.
    solo traveling lebih greget kayaknya hihihi

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mall-Mall yg Dapat Dijangkau Dengan Commuter Line

“Murah dan nggak macet.”
Ini adalah prinsip gue dalam memilih sarana transportasi umum di Jakarta. Ke mana pun dan sejauh apapun jaraknya, selama bisa dijangkau dengan Commuter Line, gue akan selalu siap walau dalam kondisi apapun termasuk jika keadaan memaksa gue untuk pergi seorang diri. Ke kantor, ke kampus, ke terminal, ke pasar, atau pun ke rumah temen, gue akan selalu mencari stasiun terdekat dari tempat yang ingin gue tuju.

Kenalan sama ISI 2012 Yuk!

Tak kenal maka tak sayang.
Sebelum gue lanjutkan cerita trip gue ke MY – THAI Day 2, alangkah baiknya kalian baca ini dulu.
Di MY – THAI Trip Day I pasti kalian bertanya-tanya, siapa sih ISI 2012 itu? Siapa sih para penyabun itu? Siapa sih tim cewek-cewek? Siapa sih Sir Gufron? Siapa sih yang ngendarain kereta monorailnya?
Nah di sini gue bakal ngenalin apa dan siapa ISI 2012.

MY – THAI Trip Day 2, Welcome to Hat Yai!

Hai!
Udah penasaran banget sama cerita MY – THAI Trip hari keduanya? Udah penasaran banget gimana tingkah gue naik sleeper train? Udah penasaran banget gimana kesemutannya gue duduk di bangku kereta selama 12 jam? Udah penasaran banget sama orang-orang macam apa yang gue temuin di sleeper train? Udah penasaran banget sama larangan di sleeper train? Udah penasaran banget sama..... /plak Ini ditampar karena kelamaan.